Drama seks melayu Live chat dirty girls free

Kebanyakan pelanggan mementingkan diri ‘sendiri,mereka mementingkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuan yangmeraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya. Dia faham benar, kalau bekerja dengan Abang Din,setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu.

Bagi kebanyakan pelanggan,perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untukkeseronokan bersama. Dia masih ingat lagi, ketika diamula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari.

Salmah menghulurkan duit sepuluh ringgit dan berlalu dengan membimbit beg plastik yangberisi ayam. Mereka sampai di warong makan dan memilih untuk duduk di bawah payong yang terjauhdaripadaorang lain. “kau kerja dengan abang Din lagi” Tanya Salmah kepada Dol. Abang Din ni baik…dia jaga saya dari kecik lagi.pun saya dapatapa yang saya suka kalau kerja dengan abang Din ni..heh……” sambil tergelak. Body-guard sesuai dengan badannya yang besar dansasa. “Masuklah bang…Dol….”Salmah terus ke dapur menyimpan ayam yang dibelinya ke dalampeti ais lalu terus menuangkan air teh sejuk yang sedia ada dalam peti ais ke dalam gelaslalu di bawa keluar. Mata Dol tajam menerjah ke dalambukaan baju Salmah yang menyerlahkan sebahagian dari buah dadanya apabila Salmahmenghidangkan air. jemput minum bang” Sambil melabuhkan ponggongnya yang bulat ke atas sofa. Esah mengayuh basikalnya perlahan-lahan di atas batas padi. Abang Din membuka baju-T Esah dan seterusnya pakaian dalam. Suara Salmah dan Esah bersahut-sahutan hingga ke tangah hari. Umur Esahbaru 28 tahun bererti dia akan berkhidmat untuk Abang Din sebagai ayam dagingnya selama 7tahun lagi.

“Mari kita berbual ditempat lain” Lelaki berkenaan berpusing dan diikuti oleh Salmah. Abang Din yang sedang diikutinya ini adalah bekas “pengurus”nyasemasa “bekerja” di ibu kota dulu. “Biasalah bang ..balik kampung kena kerja cara kampung. Cara Kampung bang…nak cari rezeki yang halal” Abang Din cuma tersenyum.”Udahlah Mah ,jangan cakap fasal halal haram… biar Mahtukar baju dan hantar ayam ni dulu” “Elok juga lain kali boleh aku ke rumah kau pulak”Jawab abang Din sambil bangun. Setelah puas hatinya yang tidak adaorang yang akan datang ke rumahnya Salmah menutup pintu rumah. Lelaki hitam tadi pula hilang dari pandangan…tentunya duduk di kerusi solak yang diduduki oleh lelaki yang berkulit cerah ni. “Makin besar si Dol ni bang berbanding dulu” Komen Salmah. Kelihatan cecair yang ada dalam cipap Salmah terus meleleh keluarsetiap kali Dol menarik balaknya. Dia mula membuka ikatan kainsarong yang dipakainya lalu melangkah ke dalam bilik Salmah. aku mengucapkan terima kasih dan makan perlahan2 tahi dia. susah juga nk masuk sebab x penah di usik suami dia. aku menguyah dan menelan tahi dia dgn penuh nikmat. tp aku dgn segera mencium mulut dia dan merampas tahi yang di ambil. aku membiarkan je, dekat 1 jam dia mengayak konyok aku. kami tertidur, bangung pagi itu, aku di sajikan dgn tahi dan air kencing dia, dia tersipu2 malu. aku terus memeluk dari belakang dan terus masukkan konek aku dalam bontot dia. aku semakin terangsang bile melihat dan membau tahi die. akhirnya die akur juga dan memuji keayuan bontot die.

Search for Drama seks melayu:

Drama seks melayu-4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “Drama seks melayu”